Gubernur VBL Ajak Semua Pihak Satu Gerakan Urus NTT

NTT, Top News NTT., ■■ Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat, SH, M.Si mengajak unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkpimda) Provinsi NTT untuk terus bergandengan tangan.  Bergerak dalam satu gerakan untuk urus NTT  ke depan.

“Sebagai Gubernur, saya menghimbau dan ajak teman-teman Forkopimda agar kita satu gerakan untuk kita membangun daerah ini melihat masa depan. Karena ini bukan provinsi miskin, kita kaya luar biasa. Cuma selama ini, kita kurang memahami apa yang harus diurus,”kata Gubernur Laiskodat saat menyampaikan sambutan pada acara Malam Kenal Pamit Komandan Pangkalan TNI Angkatan Udara (Danlanud) El  Tari Kupang di Hotel Aston Kupang, Selasa malam (21/5).

Danlanud lama Kolonel (Pnb) Arief Hartono, SH akan digantikan oleh Kolonel (Pnb) Agus Setiawan, ST. Upacara serah terima secara resmi jabatan di lingkungan TNI AU akan dilaksanakan secara serentak pada Minggu (26/5) di Biak Papua.

Laiskodat meminta  pejabat yang ditempatkan di NTT tidak perlu berkecil hati. NTT memang masih dikategorikan sebagai daerah termiskin ketiga. Karenanya,semua yang ditempatkan di NTT harus sungguh-sungguh bekerja. Kemarin (25/5), Presiden Jokowi meresmikan Bendungan Rotiklot di Belu. Masih ada lima bendungan lagi yang
akan dibangun ke depannya. Ada banyak pembangunan di NTT ke depannya.

“Tentunya, tidak mungkin Gubernur dan Wakil Gubernur bekerja sendiri. Bulan Agustus ini, saya sudah lapor ke Presiden, kita akan panen garam terbesar. Kita punya potensi garam 60 ribu hektar. Kita baru kelola sangat sedikit. Sekitar 4.000 hektar akan ada di Kabupaten Kupang, 10.000 hektar di Malaka, sisanya di Nagekeo, Sumba dan Sabu. Di Rote, saya lihat ada sekitar 2.000 hektar. Dengan ini, kita akan memenuhi kebutuhan (garam) nasional. NTT akan luar biasa,” jelas Laiskodat.

Lebih lanjut, mantan Ketua Fraksi Nasdem tersebut mengajak Forkopimda untuk bekerja melampau tugas pokok dan fungsinya (tupoksi) masing-masing. Harus terlibat dan turut serta secara aktif dalam mendorong pertumbuhan ekonomi di NTT, tidak terbatas untuk menjaga pertahanan dan keamanan saja.

“Kalau misalnya Danlanud mampu menjaga keamanan udara, perbatasan, mampu menjalin kerja sama dengan unsur  Forkopimda lainnya serta mampu menggerakan ekonomi perbatasan, tentu ini sangat luar biasa. Karena mampu bekerja di luar tupoksinya. Itu semangat kebersamaan yang mau kita bangun di NTT,” jelas Gubernur Laiskodat.

Pada bagian akhir sambutannya, Gubernur mengapresiasi  Danlanud yang lama karena telah banyak memberikan sumbangan pikiran dan  membantu  pemerintah daerah selama ini. Juga menyambut dengan hangat Danlanud baru.  Sebagai daerah perbatasan   yang belum punya batas udara dan laut yang jelas akibat belum selesainya ratifikasi tentang hal ini,  tentu dibuthkan Danlanud yang  luar biasa.

“Danlanud yang waspada, melihat, mendeteksi  memantau secara serius  karena kita berbatasan langsung dengan Timor Leste dan Australia. Kita harapkan kita tidak hanya mampu menjaga perbatasan tetapi juga membangun kerja sama dengan negara tetangga kita. Kita harapkan kehadiran Danlanud baru membawa energi positif buat NTT. Kita sama-sama bekerja untuk bangun NTT menuju sejahtera,” pungkas pria asal Semau tersebut.

Danlanud lama, Arief Hartono mengatakan, selama 1 tahun 17 hari bertugas di NTT, semua tugas dilaksanakan dengan lancar berkat adanya dukungan dari pemerintah daerah beserta jajaran Forkopimda serta masyarakat NTT.

“Selama menjalankan tugas mengkoordinir keamanan di wilayah udara NTT,tidak ada gangguan atau ancaman,semuanya berjalan dengan lancar,” ujar pria yang akan menempati jabatan baru sebagai staf Operasi di Markas Besar Angkatan Udara.

Sementara itu, Danlanud Baru, Agus Setiawan mengatakan setelah mendapatkan Surat Keputusan penunjukkan Danlanud El Tari, dirinya langsung mempelajari tentang wilayah NTT.

“Saya bangga berada di bumi Flobamora ini. NTT dengan tokoh-tokoh masyarakatnya telah memberikan kontribusi besar  bagi Indonesia baik sebelum maupun sesudah kemerdekaan. Kami berharap mendapatkan banyak hal positif dan dukungan nantinya dalam menjaga pangkalan udara paling selatan di NKRI ini,” jelas mantan Danlanud di Kalimantan Tengah itu.

_Minta Presiden Dirikan Perusahaan Pakan Ternak Ayam_

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur juga mengungkapkan, telah melaporkan kepada Presiden saat peresmian Bendungan Rotiklot di Belu pada Senin (20/5) agar  didirikan perusahaan pakan ternak khususnya untuk ayam di NTT. Karena  Inflasi di daerah ini pada  setiap akhir tahun hanya seputar daging ayam ( pedaging) dan telur ayam.

“Kemarin saya lapor kepada bapak Presiden bahwa  daerah ini sangat dibanjiri oleh impor ayam pedaging dan telur ayam dari Surabaya. Kami ingin bangun pabrik pakan ternak agar kami bisa pelihara ayam pedaging dan petelur. Saya juga laporkan bahwa negara tetangga Timor Leste, setiap tahunnya  beli ayam pedaging import dari Brasil sebanyak 13 juta dollar yang harusnya  jadi market NTT. Dan beliau sangat antusias dan setuju untuk bikin  pabrik makanan ternak khususnya anak ayam,” jelas Viktor.

Lanjut Viktor, dirinya juga meminta Presiden  agar produksi semen Kupang ditambah. Kapasitas produksi setahun sekarang hanya  250 ribu ton. Sementara kebutuhan semen pasar NTT sendiri saja mencapai 1,6 juta ton pertahunnya. Di negara Timor Leste , kebutuhannya mencapai 600 ribu ton per tahunnya. Jadi total pasar keseluruhan  sekitar  2,1 juta ton.

“Beliau tanya, kenapa dengan pabriknya? Saya jawab satu saja masalahnya, yakni _mismanagement_. Menempatkan orang yang keliru datang urus semen di Kupang. Karena pulau Timor ini, digali bagaimanapun, ada _limestone_ (batu kapur). Seluruhnya , satu pulau ini bahan baku semen. Kemanapun kita pergi, di situ ada kapur. Karena itu aneh sekali kalau kita datangkan semen dari luar. Malahan kita harusnya bisa ekspor semen ke Australia,” jelas Laiskodat dalam kesempatan tersebut.

Tampak hadir pada kesempatan tersebut Wakil Gubernur NTT, unsur Forkompinda Provinsi NTT, anggota TNI AU bersama keluarga, tokoh agama, tokoh masyarakat, insan pers dan undangan lainnya. ■■Juli BR

Sumber :  siaran pers biro himas dan protokol Setda Prov.NTT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *