DEKRANASDA NTT Gelar Pentas Kesenian Tradisional NTT Melalui Budaya Dukung NTT Bangkit, NTT Sejahtera

NTT, TOP News NTT■■DEKRANASDA NTT melalui FORKASSE Komunitas (Forum Komunikasi Antar Sanggar Seni Etnis) NTT,  selenggarakan Pentas Kesenian Tradisional NTT pada Sabtu, 7/11 di Aula Rumah Jabatan Gubernur NTT.

Para juri

Ketua FORKASSE,  Joni Thedens menyatakan tujuan Pentas Kesenian Tradisional  NTT hari ini adalah untuk lebih mengangkat seni budaya NTT oleh para pelaku seni yang tergabung dalam 29 sanggar dari 21 kabupaten agar makin dikenal dan dicintai.

“Sasaran  yang ingin dicapai adalah untuk memotivasi kawula muda untuk ikut terlibat memperkenalkan budaya NTT agar sejalan dengan program gubernur VBL yaitu pariwisata sebagai prime mover perekonomian NTT. Kami  berharap lewat pentas hari ini, kekayaan budaya NTT yang tidak ada duanya di dunia makin berkembang dan dapat mendukung program Gubernur VBL, NTT Bangkit NTt Sejahtera.” Ujar Joni.

Untuk mengumpulkan ke-29 sanggar  dan selenggarakan  kegiatan hari ini, perlu energi yang sangat banyak untuk menampilkan seluruh sajian acara tarian budaya ini.

“Yang ingin dibuktikan dari Pentas ini adalah fakta bahwa alam NTT kekuatannya ada pada budaya dan tradisi.” Tandasnya mengingatkan.

Dalam pagelaran ini disajikan berbagai tarian, lagu sebagai refleksi kekayaan budaya NTT oleh 29 sanggar.

Hadir dalam kegiatan pentas ini seluruh kasek SMA dan SMK Negeri dan swasta di Kota Kupang.

Pentas Kesenian Tradisional mengangkat  Thema Melalui Budaya NTT Bangkit NTT Sejahtera yang diberikan oleh Julie demi mendukung program gubernur VBL.

Julie Sutrisno Laiskodat   (Ketua PKK NTT, ketua Dekranasda NTT,  Anggota DPR RI dapil 1 NTT fraksi Partai Nasdem, Bunda Literasi, Bunda Paud dan Ketua Forikan) dalam sambutannya memyatakan :
“Dalam jabatan sebagai anggota DPR RI dan  duduk di Komisi 4 saya urusnya Pertanian; Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Pariwisata bukan bidang saya, tapi dalam kapasitas sebagai ketua Dekrnasda NTT dan terutama isteri gubernur NTT saya tentu mendukung program pariwisata sebagai prime mover perekonomian NTT.  Sebagai pecinta seni budaya terutama NTT, saya melihat bahwa NTT adalah provinsi luar biasa kaya dengan banyak potensi. Tapi saya dan pak gubernur melihat ada dua potensi yang menarik dari NTT yang justeru menjadikan NTT luar biasa dan tiada duanya,  yaitu alam yang kering karena kemarau panjang, juateru menjadikan NTT bahkan lebih indah dan menarik dari Bali. Lebih unik dari negara lain di dunia. Kalau di Amerika ada  grand canon, maka  NTT punya Kelaba Madja di Sabu Raijua. Ada Komodo di Labuan Bajo serta 3 danau yaitu Kelimutu. Dan ada bukit tele tubies di Nagakeo dan TTS.” Tandas Julie bangga.

Julie Sutrisno Laiskodat

Thema Pentas Kesenian Tradisional “Melalui Budaya NTT Bangkit NTT Sejahtera” Julie ingin agar semua budaya NTT yang unik dan kaya diangkat, digali, dikelola, dikuasai dan dipromoaikan serta dijaga dan dilestarikan.
“Di 22 kabupaten kota ada 827 motif tenun, itu potensinya. Bahasa di NTT ada 17 kec di alor ada bahasa 48 bahasa. Di NTT ada 22 kab, tarian dan lagu yang sangat banyak. Maka heran NTT dikatakan miskin dan nasib tak tentu. Ini karena kita semua belum bersatu dalam membangun NTT. Saya pasti lebih tahu budaya, seni dan tarian NTT dari plt.kadis Pendidikan dan Kebudayaan NTT,  saya ingin tunjukkan kepada dunia bahwa NTT sangat kaya, budaya NTT tidak terbilang banyaknya.” Ujar Julie

“Kawula muda NTT jangan ikut budaya asing, saya mau kawula muda NTT buat Tik Tok dengan lagu dan tarian NTT.” Mintanya.

“Tolong bilang ke pak Gubernur, komitmen Pariwisata NTT jadi Prime mover tidak akan jalan jika hanya andalkan potensi pariwisata saja tapi budaya dilupakan. Ini hari kadis pariwisata tidak datang padahal ini penting untuk dia, budaya NTT harus menjadi andalan.” Tandas Julie.

Kepada para kasek Juli menantang apa saja menu tarian NTT yang akan disajikan oleh Dekranasda.
“Saya sudah bicara dengan kadis Linus Lusi agar perintahkan seluruh sekolah SMA, SMK dan LSB  agar perhatikan apa yang disajikan 29 sanggar hari ini. Agar kasek perhatikan pelajaran seni budaya masuk ke kurikulum mulai tahun 2021. Ada dana bos dll, mari bantu gubernur untuk angkat dan pertahankan budaya NTT lewat sanggar. Jangan sanggar mau pentas ke luar daerah dan luar negeri hanya itu saja. Itu salahnya dinas dan kasek. Duduk disini dan catat, masukkan pelajaran seni budaya ke kurikulum pelajaran sekolah sehingga siswa pelajari dan cintai seni budaya NTT dari sekolah. Dan akan ada program go to school agar latih dan angkat bakat baru penari untuk di bawa oleh Dekranasda ke luar NTT.” Pintanya lagi.

Julie juga beri apresiasi bagi para penari dari 29 sanggar yang kontribusi tanpa dibayar suka rela menyajikan tarian di Gelar ini.

Julie Sutrisno sekalian membuka kegiatan ini dan  menjadi Juri dalam pentas kesenIn tradisional yang menampilkan sajian tarian dari 29 sanggar dari Kabupaten Rote Ndao, Sabu Raijua, Sumba, Alor,.Ende,.Manggarai Timur, Manggarai Barat, Manggarai, Maumere, Amarasi, dll. .■■juli br

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *