BI Dan OJK Bersinergi Gelar Jumpa Media

NTT, KUPANG MEDIA., ■■Selasa, 9 Juli 2019, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Prov. NTT dan Kantor Otoritas
Jasa Keuangan (KOJK) Prov. NTT kembali bersinergi dalam menyelenggarakan jumpa media yang dibungkus dalam acara Sasando Dia “SANte-SANte Duduk BaOmong Deng MeDIA”.

Tidak hanya mengundang pers dan media, turut hadir dalam kegiatan tersebut stakeholders a.l. Pemda Provinsi NTT, Perbankan, Asosiasi Dunia Usaha dan Akademisi.

Pada penyelenggaraan kali ini, BI mendiseminasikan Kajian Ekonomi dan Keuangan Regional(KEKR) yang berisikan perkembangan ekonomi daerah dan outlook perekonomian kedepan.

Sedangkan OJK memaparkan
Perkembangan Sektor Jasa Keuangan dan Edukasi Perlindungan Konsumen.
Pada sambutannya Kepala KPw BI Prov. NTT, Naek Tigor Sinagamenjelaskan bahwa acara ini dirancang untuk mendekatkan parapemangku kebijakan (regulators) dengan pihak media sebagai saluran publikasi.“Acara seperti ini diharapkan dapat berlangsung secara rutin dan menjadi salah satu forum untuk meningkatkan sinergitas seluruh pihak demi kemajuan Provinsi NTT”,
terang Tigor.

Tidak lupa, beliau juga memberikan sedikit paparanterkait pertumbuhan ekonomi,
inflasi, dan tantangan yang dihadapi Provinsi NTT ke depan. Menurut Tigor, pertumbuhan ekonomi
Provinsi NTT pada triwulan I 2019 masih belum mencapai target yang diinginkan, dimana pertumbuhan baru mencapai 5,09% dari target 7% s.d 10% yang ingin dicapai oleh Pemerintah Provinsi NTT.
“Hal ini disebabkan oleh perlambatan konsumsi pemerintah dan kontraksi di sektor perekonomian.” katanya.
Sementara itu, inflasi NTT pada triwulan I 2019 masih dibawah inflasi
nasional yaitu sebesar 2,12%, dimana inflasi ini dipicu oleh tarif angkutan udara yang melonjak seiring dengan penurunan harga komoditas kelompok bahanmakanan.
“Walaupun inflasi masih tergolong rendah, tetapi kita tidak boleh lengah untuk terus bekerja sama dalam mengantisipasi
inflasi yang diperkirakan akan meningkat di akhir tahun agar target inflasi dapat terwujud.” lanjutnya.

Kemudian, diperkirakanpertumbuhan ekonomi provinsi NTT tahun 2019 tumbuh pada kisaran 5,00%-5,40%, relatif stabil dibanding dengan realisasi pertumbuhan 2018 sebesar 5,13% (yoy).

Sedangkan pencapaian inflasi diperkirakan masih pada kisaran inflasi nasional 3,5%±1,0% (yoy) yakni 2,40-2,80% (yoy), turun dibanding tahun sebelumnya yaitu 3,07% (yoy).

Acara kemudian dilanjutkan dengan paparan terkait kondisi perbankan dari Kepala OJK Prov. NTT, Robert Sianipar. Beliau menuturkan bahwa walaupun mengalami peningkatan,Non-Performing
Loan (NPL) sebagai indikator keuangan utama masih dalam batas aman.

Peningkatan terjadi karena
overfinancing yang dilakukan oleh pihak perbankan yang tidak disertai dengan repayment yang baik.

Sementara itu, OJK terus berupaya untuk mendorong pertumbuhan kredit yang masih 1,54% dari target 11% dan membentuk sektor keuangan yang kuat, kompetitif, dan kontributif serta
mampu bersinergi dengan program perekonomian yang ada. Robert juga menambahkan bahwa perlindungan konsumen turut menjadi perhatian.OJK secara berkelanjutanterus melakukan edukasi kepada masyarakat bekerja sama dengan stakeholders terkait seperti Dinas Koperasi.

Peningkatan edukasi kepada masyarakat bertujuan untuk mengurangi risiko investasi illegal yang semakin
marak. “Satgas Waspada Investasi Daerah (SWID) dan Layanan Call Center 154 dibuat sebagai solusi untuk menanggulangi permasalahan investasi ilegal.” tuturnya.

Ia juga menambahkan bahwa OJK telah membentuk TPAKD (Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah) untuk meningkatkan inklusivitas sistem keuangan daerah.
Pada kegiatan yang dilaksanakan di KPw BI Prov. NTT ini, Tigor berharap agar kerja sama yang dilakukan antara BI – OJK dan Kementerian Keuangan ataupun lembaga lainnya tidak hanya dalam lingkup kantor pusat saja, namun semangat sinergi harus dapat disalurkan hingga ke kantor
perwakilan di daerah. ■■ editor : Juli BR/Topnewsntt.com

Sumber : SP Humas Kantor Perwakilan BI provinsi NTT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *