Wagub Ajak Masyarakat Galakan Revolusi Hijau

NTT, Top News NTT■■ Wakil Gubernur NTT, Drs. Josef A. Nae Soi,MM meminta masyarakat untuk terlibat aktif dalam upaya melestarikan lingkungan. Melakukan apa yang dinamakan revolusi hijau.
“Kita harus memanfaatkan kekayaan alam kita dengan beberapa sungai yang mengalir di wilayah Nusa Tenggara Timur ini untuk melaksankan Gerakan Revolusi Hijau,” kata Wakil Gubernur Nusa Tenggara Timur Drs. Josef A. Nae Soi,MM dalam Acara Peletakan Batu Pertama Pembangunan Ruang Terbuka Hijau di halaman Kantor Sinode Gereja Masehi Injili Timor, Rabu (27/2).
Menurut Wagub Nae Soi, upaya membangun lingkungan asri mesti menjadi kesadaran bersama semua pihak termasuk gereja.
“Kalau air tidak ada, orang akan berantam. Kalau rumah tidak ada orang akan berantam. Karena itu mari kita bersama sama membangun lingkungan yang hijau termasuk taman ini supaya kita bisa aman, kita bisa intim satu sama lain,” lanjut mantan Anggota DPR RI periode 2004-2014 itu.

Lebih lanjut penasihat Menteri Hukum dan HAM tersebut menjelaskan, penataan taman merupakan Imajinasi kita terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Kita mesti mendukung pembangun taman ini.
“Taman ini memberikan arti hidup akan pohon kehidupan, pohon pengetahuan serta pohon biologis yang memberikan kita makan setiap hari,” ungkap Nae Soi.

Di akhir sambutannya, mantan Dosen Akademi Litigasi Indonesia (ALTRI) Kehakiman Jakarta itu berharap agar bulan Juni atau Agustus, masyarakat dapat menikmati hijaunya taman tersebut.

Sementara itu, Sekretaris Direktorat Jendral Cipta Karya Kementeria PU dan Perumahan Rakyat RI, Ir. T Iskandar, MT dalam sambutannya mengatakan, Ruang Terbuka Hijau memiliki banyak manfaat di antaranya, dapat menyerap kadar karbondioksida dan menambah oksigen. Juga menurunkan suhu udara dengan keteduhan, kesejukan tanaman, menjadi area resapan air serta meredam kebisingan.

Ketua Sinode GMIT Pendeta Dr. Merry Kolimon dalam sambutannya menjelaskan, pembangunan ruang terbuka hijau bukan saja sebagai ruang rekreasi tetapi sebagai ruang belajar.
“Komitmen seluruh gereja di bawah GMIT untuk melakukan gerakan tanam air. Sebuah gerakan untuk menampung air hujan sehingga tidak terbuang dengan percuma,”kata Merry Kolimon.

Ketua Panitia dalam laporannya mengatakan, pembuatan Ruang Terbuka Hijau ini telah direncanakan sejak tahun 2013 serta ditargetkan akan diselesaikan pada pertengahan tahun 2019.

Tampak hadir pada kesempatan teesebut Ketua Komisi V DPR RI, Anggota Majelis Jemaat GMIT, para Ketua Majelis Klasis pada wilayah Pelayanan GMIT, Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah NTT insan pers dan undangan lainnya.■■Juli br

Sumber : Biro Humas Provinsi NTT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *